Pengabdian Masyarakat, STIEM Bongaya Latih Pelaku UMKM di Bulukumba

oleh -27 views

Accarita, Bulukumba,- Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Makassar (STIEM Bongaya) melaksanakan kegiatan Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) di Kabupaten Bulukumba.

PKM STIEM Bongaya Makassar berupa bimbingan teknis kepada para pelaku UMKM dengan topik Strategi Pemberdayaan dan Peningkatan Kapasitas UMKM melalui Analisis SWOT. Selain itu STIEM Bongaya juga melakukan penandatanganan MOU dengan Pemkab dalam rangka memperkuat SDM dan pemberdayaan potensi daerah Bulukumba, baik melalui pendidikan, pelatihan maupun pendampingan.

Panitia Pelaksana, Dr. Hardiani Ali Yusuf, menyampaikan bahwa kegiatan PKM yang dilaksanakan oleh dosen manajemen dan akuntansi ini memilih Bulukumba oleh karena Bulukumba adalah salah satu ikon tujuan wisata di Sulawesi Selatan. Sebagai daerah wisata, lanjutnya, maka diharapkan UMKM juga bertumbuh seiring dengan pengembangan sektor wisata.

“Apalagi kalau UMKM kita menghasilkan produk-produk khas lokal Bulukumba,” ungkapnya.

Dikatakan, selama di Bulukumba, pihaknya berinteraksi langsung dengan UMKM di lapangan, memberikan penguatan manajemen usaha sebagaimana yang menjadi keahlian akademik dari pihak kampus STIEM Bongaya Makassar. Salah satu paling mendasar dalam hal manajemen usaha adalah bagaimana memisahkan antara dompet usaha dengan dompet dapur.

“Diharapkan dengan berkembangnya UMKM di Bulukumba, juga semakin banyak tenaga kerja yang terserap,” pintanya.

Sementara itu, Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf menyampaikan semakin banyak pelatihan atau bimbingan teknis yang dilaksanakan, maka diharapkan kualitas UMKM Bulukumba semakin baik, serta menjadi wadah sharing pengetahuan dan pengalaman antara sesama pelaku UMKM.

Andi Utta sapaan akrab Bupati Bulukumba optimis UMKM Bulukumba akan bangkit sepanjang pelaku UMKN terus melakukan inovasi. Menurutnya UMKM kita masih jauh tertinggal jika dibandingkan dengan UMKM di Negara Asia lainnya seperti Jepang, Korea Selatan, Taiwan dan Cina. Bahkan Cina yang kekuatan ekonominya paling kuat bertumbuh dari UMKM.

“Di sana (Cina), sparepart motor maupun mobil merupakan hasil produksi industri rumah tangga. Mereka bekerja dalam diam, tidak banyak bicara tapi produktif,” beber Andi Utta.

Lebih jauh Andi Utta memotivasi para pelaku UMKM, ia berharap pelaku UMKM tidak bermental selalu menunggu bantuan, namun Andi Utta menginginkan pelaku UMKM memiliki motivasi kerja yang tinggi, tidak cepat puas dan lebih mandiri.

Perkembangan UMKM Bulukumba, katanya sudah mulai nampak dengan adanya produk-produk yang sudah dikenal, baik itu souvenir maupun produk makanan dan minuman.

“Jika UMKM bergerak, artinya ekonomi bergerak. Jika ekonomi terpuruk artinya sektor lain juga akan terpuruk,”

Andi Utta mengajak para pelaku usaha untuk jangan pernah berhenti berkarya dan berinovasi, karena di tangan para pelaku usahalah, Kabupaten Bulukumba ini akan maju dan sejahtera.

Pada kesempatan tersebut, Andi Utta juga menyambut baik penandatanganan Nota kesepakatan bersama (MOU) antara Bupati Bulukumba dengan Ketua STIEM Bongaya Makassar Prof. Dr. Mappamiring. Andi Utta berharap tidak hanya sekedar penandatanganan, tapi yang paling penting adalah tindakan atau action di lapangan.

Peserta bimbingan teknis yang jumlahnya puluhan orang berasal dari perwakilan pelaku UMKM dari 10 kecamatan. Turut hadir Kepala Dinas Perdagangan Perindustrian dan UKM, Munthasir Nawir serta Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Thaiyeb Maningkasi.(*)

Editor Suaedy

The post Pengabdian Masyarakat, STIEM Bongaya Latih Pelaku UMKM di Bulukumba appeared first on Accarita.

No More Posts Available.

No more pages to load.